oleh

Mencermati Kedatangan USS Ronald Reagan di Vietnam

Iklan Travel

Hanya beberapa hari setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengunjungi Cina dan mencoba meredakan ketegangan dengan Beijing, sebuah kapal induk kelas nuklir Amerika memasuki perairan Vietnam.

Kapal induk USS Ronald Reagan berlabuh di pelabuhan Da Nang di Vietnam.Menurut pengumuman Kedutaan Besar Amerika di Vietnam, sejak normalisasi hubungan kedua negara pada tahun 1995 pasca Perang Vietnam yang berdarah, baru kali ini kapal perang nuklir Amerika memasuki perairan negara tersebut.

IKLAN-TA-CALEG

Perang Vietnam

Memilih titik waktu kedatangan kapal ini di Vietnam beberapa hari setelah kunjungan Menteri Luar Negeri AS ke Cina menunjukkan bahwa Washington tidak memiliki keinginan nyata untuk mengurangi ketegangan dengan Beijing dan hanya berusaha menciptakan krisis menggunakan alasan dan menciptakan kondisi baru.

Salah satu tujuan AS adalah mengirim berbagai armada angkatan lautnya ke perairan sekitar Cina untuk mencoba menekan keamanan Cina.

He Sing Tso, seorang pakar urusan internasional, mengatakan tentang hal ini, AS terus mengirimkan armada angkatan lautnya ke perairan sekitar Cina dengan dalih menggunakan perairan terbuka internasional, yang menunjukkan pengabaian Washington atas janjinya untuk mengakhiri ketegangan dengan Cina dan bergerak menuju normalisasi hubungan dengan Beijing.

Tujuan yang baru-baru ini dibawa menteri luar negeri AS ke Beijing, tetapi dalam praktiknya, AS tidak mengambil tindakan apa pun terkait hal ini.Oleh karena itu, kehadiran kapal perang Amerika di Vietnam yang akan berlangsung selama lima hari ini sangat sensitif bagi negara-negara kawasan, termasuk Cina.

Karena merupakan upaya Amerika untuk mendorong kawasan tersebut ke arah militerisme, yang dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak dapat diprediksi.

Hanya beberapa hari setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengunjungi Cina dan mencoba meredakan ketegangan dengan Beijing, sebuah kapal induk kelas nuklir Amerika memasuki perairan Vietnam.

Untuk itu, Cina sangat menentang militerisasi kawasan dan kehadiran pasukan Amerika, termasuk di Laut Cina Selatan, dan menganggapnya sebagai hambatan untuk mencapai perdamaian berkelanjutan di kawasan tersebut.

Daniel Kowalik, seorang ahli urusan internasional mengatakan tentang hal ini, Amerika mendapat kesan bahwa dengan melibatkan Cina dalam masalah keamanan dan militer, ia akan dapat mencegah kemajuan ekonomi negara ini dan pada saat yang sama mencegah hegemoni global agar tidak terancam punah.

Pada saat yang sama, Cina, dengan kesabaran dan menghindari ketegangan apa pun dengan AS, berusaha menciptakan penurunan kekuatan global Amerika secara berturut-turut, dan penurunan posisi dolar dalam hal ini dapat dibayangkan.

Bagaimanapun, Amerika, selain kehadiran militernya di perairan sekitar Cina dengan mendukung separatis Taiwan dan kehadiran militernya di Selat Taiwan, dianggap sebagai ancaman bagi keamanan nasional Cina.

Dalam hal ini, kapal Penjaga Pantai AS baru-baru ini melintasi Selat Taiwan dalam aksi menegangkan.Armada ke-7 Angkatan Laut AS mengumumkan bahwa kapal Penjaga Pantai AS telah melewati Selat Taiwan hanya satu hari setelah perjalanan Blinken ke Cina.

Menlu AS Antony Blinken dan Menlu Cina Li Qiang

Kehadiran armada angkatan laut AS di perairan Laut Cina Selatan sensitif bagi Beijing.Baik Cina maupun Vietnam mengklaim kepemilikan atas sebagian pulau yang terletak di Laut Cina Selatan, dan dukungan Amerika untuk Vietnam dapat memicu eskalasi perbedaan antara Hanoi dan Beijing.

Iklan HUT RI Ponpes Al-Khafilah

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed