oleh

Pengrajin Mesir Mengukir Jalan Menuju Pasar Mewah Dunia

Iklan Travel

Fahmy, yang memulai di bengkel Old Cairo sekitar 50 tahun yang lalu, mengatakan bahwa fokusnya adalah desain yang “bergema dengan identitas Mesir”.

Merek-merek mewah Mesir memanfaatkan keahlian tradisional mulai dari desain perhiasan hingga tenun karpet untuk membawa kekayaan budaya kuno negara itu ke dunia.

IKLAN-TA-CALEG

Para ahli di sektor ini mengatakan daya tarik global desain Arab dan Islam dari negara lain menunjukkan bahwa Mesir dapat berbuat lebih banyak untuk mempromosikan warisan seninya yang berusia ribuan tahun.

Salah satu pionirnya adalah ahli perhiasan Azza Fahmy, yang karya khasnya terinspirasi seni Islam telah menghiasi orang-orang kaya dan terkenal di dunia termasuk bintang pop AS Rihanna dan Ratu Rania dari Yordania.

Fahmy, yang memulai di bengkel Old Cairo sekitar 50 tahun yang lalu, mengatakan bahwa fokusnya adalah desain yang “bergema dengan identitas Mesir”.

Seniman dan pengrajin di Mesir, negara terpadat di dunia Arab, menggambar dari sejarah yang mencakup zaman Firaun kuno, era Mamluk, Ottoman, dan modern.

“Kami beruntung bisa menggambar sejarah selama 6.000 tahun,” kata desainer tekstil Goya Gallagher, pendiri Malaika Linens yang berbasis di Kairo, yang membuat barang-barang rumah tangga kelas atas.

“Tantangan utamanya adalah memastikan karya kami tidak lekang oleh waktu, dibuat dengan sangat baik dan selalu buatan tangan,” katanya di bengkel perusahaan di pinggiran barat Kairo.

Namun sementara Mesir menawarkan beberapa kisah sukses bisnis, lebih banyak lagi pembuat barang mewah mengatakan bahwa mereka bekerja keras melawan berbagai rintangan untuk menambah pasar baik lokal maupun internasional.

Di era produksi massal global, kumpulan pengrajin terampil Mesir yang dulu luas telah menyusut, dengan banyak anak muda yang meninggalkan keterampilan keluarga yang diwariskan selama berabad-abad.Saat bisnis berjuang untuk mengisi kesenjangan bakat, mereka juga menghadapi angin sakal dari krisis ekonomi yang menyakitkan yang telah merusak mata uang lokal dan membatasi impor bahan mentah.

Sementara itu, upaya negara untuk mendukung sektor kerajinan “terbatas dan sporadis”, kata Organisasi Pengembangan Industri Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Konsultan budaya Dina Hafez setuju bahwa Mesir menawarkan sedikit pelatihan seni dan kerajinan formal.

“Pelatihan pengrajin pada dasarnya masih didasarkan pada pendidikan informal dan jaringan magang,” kata Hafez dari Blue Beyond Consulting.

“Sektor ini tidak memiliki struktur apa pun. Kami membutuhkan ekosistem yang nyata. Namun untuk saat ini, semuanya berdasarkan inisiatif pribadi.

”Dia mengatakan Mesir bisa belajar dari Turki dan Maroko, “di mana peluang dan hambatan sangat mirip dengan Mesir”, tetapi berhasil meluncurkan “desain mereka ke kancah internasional”.

Tetap saja, perubahan sedang terjadi.Fahmy, desainer perhiasan, mengatakan selalu ada ruang di pasar untuk karya yang dibuat oleh pengrajin terampil dan “desainer bagus dengan pikiran kreatif dan pendidikan berkualitas”.

Banyak desainer berharap mendapat manfaat dari inisiatif pemerintah untuk menarik investasi dan pendapatan pariwisata dari keajaiban kunonya. Di Museum Agung Mesir di kaki piramida Giza, toko-toko mewah Mesir memiliki tempat yang membanggakan.Meskipun pembukaan resminya telah lama tertunda, museum ini hanya menawarkan tur dan acara terbatas, dan toko-toko tersebut sudah “memamerkan kerajinan Mesir terbaik”, kata pemilik salah satunya, Mohamed al-Kahhal.

Di pusat bersejarah Kairo, perusahaan linen Malaika melatih wanita dari latar belakang terpinggirkan dalam menyulam dan menjual barang-barang tersebut kepada pelanggannya dan ke merek fesyen dan tekstil lainnya.

Pembuat karpet Hend al-Kahhal bekerja dengan semangat yang sama, membawa identitas Mesir ke perbatasan global.Berdiri di atap pabrik, tempat kreasi wol dan sutra dijemur, Kahhal mengatakan bisnis keluarga bekerja dengan desainer

“untuk memberikan sentuhan kontemporer pada motif Firaun dan Mamluk”.Dewan Ekspor Kerajinan Mesir, di bawah kementerian perdagangan dan industri, telah lama bekerja untuk memamerkan kreasi Mesir tersebut secara internasional.

Namun Hafez, konsultan budaya, mengatakan dia mengharapkan lebih banyak kemajuan di masa depan, karena seringkali “kendala anggaran, birokrasi dan peraturan bea cukai tidak membuat segalanya lebih mudah”.Pertanyaannya, katanya, adalah apakah “otoritas Mesir benar-benar menyadari kekuatan lunak yang dimiliki para pencipta ini”.

Iklan HUT RI Ponpes Al-Khafilah

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed