oleh

Bisakah Kekuatan Doa Saja Menghentikan Pandemik Seperti Corona Virus ? Bahkan Nabi Muhammad Pun Berpikir Lain

Iklan Asia Mas Tour and Travel

TribunAsia.com

Oleh : Craig Considine

Pandemi COVID-19 memaksa pemerintah dan media massa untuk memberikan saran yang paling akurat dan bermanfaat bagi populasi dunia, karena penyakit ini memang mendunia. Para profesional perawatan kesehatan sangat dibutuhkan, dan begitu pula para ilmuwan yang mempelajari penularan dan efek pandemi.

Pakar seperti ahli imunologi Dr. Anthony Fauci dan reporter medis Dr. Sanjay Gupta mengatakan bahwa kebersihan dan karantina yang baik, atau praktik isolasi dari orang lain dengan harapan mencegah penyebaran penyakit menular, adalah alat paling efektif untuk mengandung COVID-19.

Apakah Anda tahu siapa lagi yang menyarankan kebersihan dan karantina yang baik selama pandemi?

Dialah Muhammad, Nabi Islam, lebih dari 1.300 tahun yang lalu.

Walaupun ia sama sekali bukan ahli “tradisional” dalam hal penyakit mematikan, Muhammad tetap memiliki nasihat yang baik untuk mencegah dan memerangi perkembangan seperti COVID-19.

Muhammad berkata: “Jika kamu mendengar wabah penyakit di suatu negeri, jangan memasukinya; tetapi jika wabah itu menyebar di suatu tempat saat kamu berada di dalamnya, jangan tinggalkan tempat itu.”

Dia juga mengatakan: “Mereka yang memiliki penyakit menular harus dijauhkan dari mereka yang sehat.”

Muhammad juga sangat mendorong manusia untuk mematuhi praktik higienis yang akan membuat orang aman dari infeksi. Pertimbangkan hadis berikut, atau ucapan Nabi Muhammad:

“Kebersihan adalah sebagian dari iman.”

“Cuci tanganmu setelah kamu bangun; kamu tidak tahu ke mana tanganmu bergerak saat kamu tidur.”

“Berkah makanan terletak pada mencuci tangan sebelum dan sesudah makan.”

Dan bagaimana jika seseorang jatuh sakit? Nasihat seperti apa yang akan diberikan Muhammad kepada sesama manusia yang menderita kesakitan?

Dia akan mendorong orang untuk selalu mencari perawatan medis dan pengobatan: “Manfaatkan perawatan medis,” katanya, “karena Tuhan tidak membuat penyakit tanpa menetapkan obat untuknya, dengan pengecualian satu penyakit — usia tua.”

Mungkin yang paling penting, dia tahu kapan harus menyeimbangkan iman dengan akal. Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa orang telah menyarankan bahwa doa akan lebih baik dalam menjauhkan Anda dari virus corona daripada mematuhi aturan dasar jarak sosial dan karantina. Bagaimana tanggapan Nabi Muhammad terhadap gagasan doa sebagai kepala — atau hanya — bentuk obat?

Pertimbangkan kisah berikut, yang berkaitan dengan kita oleh sarjana Persia abad ke-9 Al-Tirmidzi: Suatu hari, Nabi Muhammad melihat seorang lelaki Badui meninggalkan untanya tanpa mengikatnya. Dia bertanya kepada orang Bedouin, “Mengapa kamu tidak mengikat untamu?” Orang Badui itu menjawab, “Aku menaruh kepercayaan pada Tuhan.” Nabi kemudian berkata, “Ikat unta Anda terlebih dahulu, lalu percayakan kepercayaan Anda pada Tuhan.”

Muhammad mendorong orang untuk mencari bimbingan dalam agama mereka, tetapi dia berharap mereka mengambil langkah-langkah pencegahan dasar untuk stabilitas, keamanan dan kesejahteraan semua orang.

Dengan kata lain, dia berharap orang akan menggunakan akal sehat mereka.

——————————————-

Craig Considine adalah seorang sarjana, profesor, pembicara global, dan kontributor media yang berbasis di Departemen Sosiologi di Rice University. Dia adalah penulis The Humanity of Muhammad: A Christian View (Blue Dome Press, 2020), dan Islam di Amerika: Exploring the Issues (ABC-CLIO 2019), antara lain.

https://www.newsweek.com/prophet-prayer-muhammad-covid-19-coronavirus-1492798

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *